Selasa, Februari 17, 2009

Postingan Panjang dengan Cerita Pendek

Howdy, Readers!

Apa kabar?

Sehat-sehat saja kah?

Sudah makan kah?

Sudah mandi kah?

Sudah ninggalin jejak di sebelah kanan halaman ini kah?

*Ahem* Well, hari ini gw pengen berbagi dua cerita. Cerita pertama, biasa, tentang keseharian gw. Ya, gw yang item, keriting dan idup ini. Gw yang pelupa. Gw yang suka nyasar. Gw yang teledor. Gw yang kosannya kayak kapal pecah. Gw yang lagi-lagi gak mandi pagi kemaren lantaran ngerjain tugas Nirmana 2D yang bikin mata jereng, badan kerempeng, dan otak sedeng.

Cerita kedua adalah cerpen gw. Gw gak bisa nunggu sampe postingan gw selanjutnya. Gw mau share sama Readers di sini, sekarang. Gw jadi semangat buat bagi-bagi cerpen gw abis baca Filosofi Kopi-nya Dewi Lestari alias Dee. Ceritanya begitu bagus sampe-sampe gw berharap dibikin filmnya.

Eniwei, karena postingan ini bakal panjang, gw gak nyalahin Readers kalo jadi males baca, terutama bagian cerpennya yang harus gw akui sangat lame. Baca aja satu bagian dari postingan ini dan gw akan sangat menghargainya, terutama kalo ngasih komen :)

Hari-Hari Harun

“Happy Chocolate Day!”

Itu adalah kalimat yang diucapin Zsa Zsa(real name: Matahari Indonesia) sambil sumringah waktu gw ngasih dia sebatang coklat berbentuk segitiga panjang itu malam Minggu kemarin. Well, Empat Belas Nol Dua memang, entah kenapa, identik dengan coklat. Well, why should I bother, anyway? Yang penting itu coklatnya. Mahasiswa rantau(Jakarta-Bandung dibilang merantau?!) kayak dia, gw, dan ribuan lainnya di kota ini gak bisa makan coklat tiap hari. Thanks to this day, kita jadi rela ngeluarin duit buat beli sebatang coklat... dan baru sadar beberapa jam setelahnya bahwa coklat yang barusan dibeli itu setara dengan jatah makan beberapa hari.

Well, that’s one happy day. Hari berikutnya gw habisin dengan bercinta dengan kuas, cat poster, dan kertas berukuran 40x40 cm. Itulah tugas Nirmana 2D yang sangat indah(?). Setelah beberapa jam bikin sketsa dan nyari warna yang pas, gw ngelanjutin pekerjaan gw di rumah Bubu. Bersama para anggota Genk Cirenk(dulu namanya Forum Makan Bengkok), gw kerja rodi.

Baru mulai ngerjain dikit, badan gw terasa aneh. Jantung gw berdebar-debar, mata pengen melek terus, dan badan rasanya gak bisa diem, pengen digerakin. Lebih parah, rasanya ada sesuatu yang harus keluarin dari dalem ulu hati gw. Jadilah gw cabut ke kamar mandi, berusaha muntah, tapi yang keluar cuma angin dan air mata. Pasti gara-gara kopi yang gw minum tadi. Emang sih tadi gw minum kopi yang kentalnya rada lebay. Niatnya biar bisa begadang sampe besok tanpa ngantuk, eh malah badan gw gak kuat. Gw ke kamar mandi dan ‘batuk krypton’(Bubu gives this name) kayak tadi beberapa kali.

Untungnya setelah beberapa kali batuk krypton, badan gw mendingan. Gw pun ngelanjutin kerja rodi gw, bercinta dengan kuas dan warna-warna. Gw kerja sambil ngobrol bareng Inu dan Nin. Kita ngobrol tentang keluarga. Kita cerita tanpa henti, sampai akhirnya kita masuk ke dalam topik yang bikin kita nangis, nangis beneran: Ayah.

Inu cerita tentang orang tuanya yang cerai beberapa tahun lalu. Betapa dia rindu akan suasana keluarga yang hangat. Betapa dia menyesal karena membiarkan hal itu terjadi. Betapa dia ingin mengulang waktu.

Gw juga cerita. Cerita tentang bokap gw yang gak pernah pulang tanpa alasan yang jelas. Bokap gw yang gak mau balik ke rumah dan memilih untuk tinggal di kantornya. Bokap gw yang ninggalin keluarganya begitu aja, meskipun masih ngirimin uang kalo lagi punya. Bokap gw yang entah kenapa jadi begitu sejak 3 tahun lalu. Juga tentang gw yang gak peduli dengan bokap gw yang kayak gitu dan ngerasa bisa hidup tanpa dia. Mungkin emang benar, bahkan sekarang, gw bisa hidup tanpa bokap gw, tapi setelah gw telaah lagi, gw bohong soal gak peduli itu. Gw bohong sama diri gw sendiri kalo gw gak peduli bokap gw mau balik lagi apa nggak. Gw bohong. Gw pengen bokap gw balik lagi. Gw pengen makan satu meja lagi. Buka puasa berempat lagi.
Kita pun menangis.

Pembicaraan kita menyentuh lubuk hati gw, Inu, dan Nin, serta mungkin juga Bubu seandainya dia gak tidur duluan malem itu. Hati kita seperti wadah yang senantiasa penuh untuk air mata. Terguncang hati kita oleh pembicaraan itu dan air mata pun tumpah di pipi. Basahnya menjernihkan hati kembali, membersihkan keraguan dan kepura-puraan gw. Gw udah bohong bilang ke semua orang bahwa gw gak peduli apa bokap gw bakal pulang lagi apa nggak. Gw bohong. Sangat-sangat bohong.

Tangisan menghentikan pekerjaan gw sejenak. Butuh beberapa menit relaksasi untuk bisa ngelanjutin kerjaan gw itu lagi. Tangisan tadi bikin gw ngerasa makin nyatu dengan mereka. Makin kenal, makin dekat, dan makin nge-blend. Berbagi emang gak pernah jelek, I’ve learned that.

Tugas gw lanjutin. Gak selesai. Gw lanjutin di kelas TPB FSRD. Gw kerja dari jam 9 pagi dan baru selesai jam 3 sore, diselingin makan dan istirahat karena emang perlu. Gw belum makan apa-apa dari semalem. Thanks banget buat Inu, Zsa Zsa, Nin, Bubu, dan Chicken Wing yang udah ngebantuin gw di saat-saat terakhir sehingga gw bisa ngumpulin tepat waktu dan nilai gw gak dikurangin :D Love you, guys, tapi please jangan keseringan ngajak makan di Warung Pasta lagi. Gw bisa bangkrut :p

Well, itu aja cerita tentang gw hari ini. Sekarang waktunya cerpen gw yang sangat pantas dikritik setajam cabe dan sepedas pedang(kayaknya ada yang salah dengan kalimat ini, tapi apa ya? ah, udahlah.) ini minta dibaca. Sori karena ini bikin postingan gw jadi kepanjangan. Bena, ato siapapun yang bisa, kalo baca postingan ini tolong ajarin gw bikin button buat nge-hide teks/gambar kayak di blog lo itu. I think I need that. Here goes my cerpen. Judulnya:







Well, segitu aja deh postingan gw. Maap kalo kepanjangan. See you at my next postingan!

p.s: tadi pas kuliah Gambar Bentuk, muka gw dibilang mirip Tisna Sanjaya*! LoL

*)cari aja di gugel :p

9 komentar:

Shintung mengatakan...

woy..

itu, yg bisa ngumpetin poto2 atau tulisan2. namanya spoiler.. kode-nya uda gw kirim di ym loe.. ehehe.

terus cerpennya..

kenapa nama gurunya pak harun? ahahaha..

inda mengatakan...

panjaaaaaaaaang bangeeeet postnyaaa...

patung... gue mau liat tugas tugas anak fsrd kayak gimana sih.. niramana 2d dan sebagainya.. gue pengen punya bayangan nantinya kalo gue jadi amsuk kesana seribet apa dan gimana.. hehe ngintip duluan boleh kan sebelum amsuk kesana :D

Patung Pancoran mengatakan...

@shintung
tengkyu!

iseng aja masukin nama gw di situ. pengennya sih jadi tokoh utama, tapi ntar divonis narsis :p

@inda
okok, di postingan selanjutnya ya!

tammi prasetyo mengatakan...

run,
makasih banget atas sharing storynya..
setelah kemarin gundah gulana dengan masalah yang gue tulis di blog gue itu...
gue juga akhirnya sharing sama orang yang enggak gue duga-duga, sama roommate gue sendiri bukannya sama sahabat gue.
walaupun gue dan si roommante udah temenan dari SD tetapi tetep aja kita baru mulai ngerasa deket dan mulai bisa ngebagi pengalaman dan perasaan ya saat-saat ini.

sumpah run, gue jadi keinget kata-kata lo yang suka lo ucapin kalo ngasih nasihat ke gue.
ahahaha

anyhow, semoga kita menjadi orang kuat. kuat dalam arti semuanya.

lagipula ini semua pembelajaran dalam hidup, supaya pas kita dewasa nanti kita menjadi lebih baik dari yang lebih tua dari kita saat ini.

Putri Erdisa mengatakan...

wahahaha! gue baca link2 postingan yg lo kasih, trus gue ngakak! hahaha menurut gue lo bisa nih jadi the next kambing! xD

Patung Pancoran mengatakan...

@tammi
eerr... emang gw sering bilang apa??

@putri
nope, gw gamau jadi d next kambing. udah banyak yang nyoba ngikutin jejak si radith, tapi gak ada yang bisa dibilang berhasil.

ada 3 cara untuk sukses di suatu bidang: pertama, jadilah yang pertama di bidang tersebut; kedua, jadilah yang terbaik di bidang tersebut; atau kalo gak bisa, ada cara ketiga: jadilah berbeda

hapsari mengatakan...

ganbattene, harun-kun ^^

diana bochiel mengatakan...

udah gw save di word gw bawa pulang cerpen lo..gag sempet baca disini...
tar aja dirumah ah...hheheheh

Putri Erdisa mengatakan...

so wise. :)