Kamis, Mei 22, 2008

The Makan Hati Day

Kemaren, hari lagi panas-panasnya. Gw di SMS sama gebetan gw buat dateng ke sekolah, bawa laptop as always. Hari ini rencananya mau milih foto buat buku tahunan. Harusnya sih kemaren, tapi karena entah DVD-nya atau laptop gw-nya bermasalah, jadinya gak jadi. Eniwei, karena yang minta gw dateng itu gebetan gw, jadilah gw berangkat ke sekolah siang hari bolong itu. Tujuan gw cuma satu: ketemu sama gebetan gw.

Sampai di sekolah, pas pengen masuk gerbang sekolah, gw ditahan sama satpam sekolah.

Satpam Sekolah (SS): *Sambil nahan motor gw* "Mau kemana?"

Gw: *Agak bingung karena gak biasanya ditanyain gini* "Ya mau ke dalem lah."

SS: "Gak boleh! Gak boleh!!"

Gw: "Hah? Kenapa"

SS: *Nunjuk ke selembar kertas yang udah dilaminating yang tergantung di gerbang* "Itu.."

Bagi siswa kelas XII yang tidak memakai baju seragam sekolah dilarang memasuki areal sekolah dan tidak akan dilayani di TU.

Ditulis dengan font Times New Roman, huruf kapital semua. Sebagian di-bold untuk memberi penekanan.

Watdefak?! Sejak kapan ini?! Kemaren belom ada peraturan ini!!

Akhirnya gw mencoba stay cool dan menjawab, "Oh, ya udah.."

Padahal dalem hati gw gondok setengah mampus.

Gw yang udah hampir membatalkan niat gw buat ke sekolah ini akhirnya pergi ke rumah temen gw di deket situ, Ono namanya. Karena si Ono ini udah diterima di Fakultas Kedokteran UGM, dia gak punya urusan lagi di tempat terkutuk bernama sekolah itu. Dia santai di rumah, main Football Manager, dan belom mandi dari kemaren.

Di rumahnya setelah basa-basi sedikit, gw dapet sms dari gebetan gw. Dia minta gw dateng ke sekolah. Karena yang minta gw dateng itu dia, hati gw langsung luluh. Gw menyanggupi permintaannya dengan minjem seragamnya si Ono. Semua demi ngeliat wajah gebetan tercinta.

Di sekolah, gw baru nyadar kalo ini hari Kamis, di mana seluruh siswa seharusnya memakai baju batik dan celana/rok putih, sedangkan seragam yang gw pinjem dari Ono adalah seragam putih abu-abu. Ohmaigoat... Gw salah kostum. Gw mencoba cuek dan berharap semua orang berpikir, 'Oh, mungkin baju batiknya luntur n jadi putih begitu,' atau, 'Oh, mungkin sebenernya dia pake batik, gw aja yang salah liat. Pandangan mata memang menipu.'

Sampai di sekolah, gw pergi ke WC cewek perpustakaan buat internetan. Ibu penjaga perpustakaan heran ngeliat gw bawa barang banyak banget. Beliau pun bertanya,

Ibu Penjaga Perpustakaan: "Mau minggat, Run? Bawa gitar segala..." (iya, selain bawa laptop, gw juga bawa gitar)

Gw: "Iya, saya kabur dari rumah. Orang tua gak setuju saya ngambil kuliah Seni Rupa."

Karena komputer perpustakaan dipake semua, gw pun menunggu gebetan gw itu di sekolah sambil ngebanting main gitar. Cewek-cewek yang lewat pada ngeliatin gw. Mungkin mereka mikir, 'Wah, ada cowok keren, bisa main gitar!' Tapi setelah gw perhatiin sorot mata mereka lebih dalam, ternyata mereka mikir, 'Satpamnya gimana sih, koq pengamen bisa masuk sini...'

Gebetan gw itu ngsms gw yang isinya nanyain gw udah sampe sekolah apa belum. Aneh, sebelumnya gw udah ngsms dia pas di rumah Ono, n pas gw sampe sekolah, ngasi tau gw udah di sekolah. Tapi dia ngsms gw seolah-olah dia gak nerima dua sms gw itu. Gw bales, bilang gw udah di sekolah.

Adzan memanggil. Gw sholat Dzuhur di masjid sekolah. Seusai sholat, gw nerima sms yang isinya ngasi tau kalo urusan foto BT udah diurusin sama Joko, n ngedumel karena provider 3 lagi error, makannya dia baru baca sms gw. Dia minta maaf. Akhirnya gw gak jadi ketemu dia. Dongkol setengah mati gw sama 3. Tapi gw mencoba stay cool dengan bales ngsms:

Oh, ywdh. nevermind lah. Jd kpn mlh fotona?

Padahal dalam hati gw udah gondok setengah mati. Tapi di hadapan cinta, gw harus tampil sempurna. Gw harus stay cool. Gw harus ngasi kesan bahwa gw gak nganggap ini masalah besar. Makan hati, makan hati...

9 komentar:

Republik Gaptek mengatakan...

Wakakaka...sama aja loe sial kayak gw...SE-La_Met deh

cie mengatakan...

hahaha.... gapapa, ambil aja hikmahnya (apaaa sehhh?) :) iya, yang penting tetep cool ya!

neng mengatakan...

waah.. dskola dri prtama nak klas 9 ato klas 12 uda slesay ujian langsung di kasi yau klo mau ke skola lagi mesti pake seragam :)

tammi prasetyo mengatakan...

wahahahhahha
elo di negeri sih!
sekolah gue, mau pake sendal jepit juga masih dilayani TU.
tapi kalo ketawan wakasek dikejar2.. haha :D

masih ada lain waktu kan buat ketemu gbtn lo itu, hihi?

Don Danang mengatakan...

Hihihi gak jadi ketemu gebetan. Gak enak tuh rasanya. Makannya cari gebetan jgn yg pake provider 3. Cari yang pake M3 *gak nyambung*

aaauuuullliiiiaaaaauwww! mengatakan...

haha, kasian.. sama2 saltum layak gw.

astrid savitri mengatakan...

Bwahaha...

Sial bwt lo. humor bwt gw..

yup! yg sabar aja de..

vdhot will get mad !! mengatakan...

hahah,ahirny smsan ma gbetan,sneng dong,stlh skian lm nunggu,rus pke saltum sgala lg,dh lah gpp dmi dy,tapi saiah sama sialny ky kk,pokony minggu ni sial abis!

kikiii mengatakan...

makanyaa pake simPATI dong! hahahah..
*promosii*
sms sm gebetan gag prnah pending..