Rabu, Mei 07, 2008

Gak Bisa Keluar

Bukan, gw bukan lagi sembelit. Gw emang punya masalah dalam hal pencernaan dan kadang emang susah bhe-'a-bhe, tapi bukan itu yang mau gw ceritain. Gw juga gak lagi dalam proses melahirkan, karena gw cowok. Yang mau gw ceritain di sini adalah tentang penis gw yang tiba-tiba jadi item... Eh, kayaknya dari dulu emang udah item deh, ngikutin bagian kulit gw lainnya.

Jadi gini ceritanya, gw lagi dalam ujian praktek. Seni musik, disuruh bikin lagu. Berkelompok sih, tapi buat jaga-jaga aja gw nyiapin kondom... eh, salah. Maksud gw nyiapin lagu bikinan gw sendiri.

Sedikit info, gw SAMA SEKALI GAK BISA main alat musik. Satu-satunya alat musik yang nyaris bisa gw mainin adalah pianika. Itu pun kayaknya gw gak pernah bisa mainin satu lagu pun dengan sempurna. Tapi demi nilai, gw lakoni itu tugas bikin lagu dengan pianika gw. Pianika yang sudah lama tersimpan, tak pernah tersentuh tangan manusia sejak 100 tahun yang lalu. Disegel di sebuah gua tersembunyi di balik air terjun di sebuah pulau terpencil di ujung dunia. Euh... gak seekstrim itu sih, tapi itu pianika emang udah berdebu banget karena udah lama gak dimainin.

Sebagai orang yang sayang dengan barangnya (dan 'barang'nya), gw pun mencoba menyucinya dengan air hangat, sesuai buku petunjuknya yang udah ilang entah kemana. Gw membuka satu persatu bautnya, ngelap bagian yang berdebu dengan lap basah, n masang lagi seperti semula. Sangat beruntung itu pianika karena biasanya saat gw ngebongkar-pasang suatu barang, yang terjadi adalah bongkar-tinggal.

Gw ngelanjutin dengan ngelap bagian dalam selang pianika dengan selembar kain sambil nonton Dulce Maria. Oh, Dulce Maria... Lucu sekali dirimu. Kau membuat birahiku naik tak tertahankan... Oh, maap, salah ketik. Nevermind that, itu setengah bercanda koq. Gw masukin kain itu pake lidi. Sejurus kemudian... KAINNYA NYANGKUT DI DALEM. Gak bisa keluar. Nyokap gw cuma bisa ngurut dada sambil berguman dua kata, 'bodohnya anakku...'

Akhirnya gw mutusin buat ngambil tali rafia, n gantung diri di pohon depan rumah. Tapi ternyata pohon yang ada di depan rumah gw cuma adenium dan lidah buaya, jadi gw gak jadi bunuh diri. Okeh, gw bo'ong soal niat bunuh diri itu, yang bener adalah gw ke rumah Andi buat minjem pianika. Well, that's what friends are for, rite? Untuk dipinjemin pianika saat lo ngelakuin kebodohan dengan membuat selembar kain nyangkut di selang pianika lo.

7 komentar:

Kaizer Disc-Co mengatakan...

Dulce Maria bikin birahi naik? astaga....

We've got a new born Michael Jackson in here *ngakak*

hapsarisekaradi mengatakan...

Hahahahahaha, sumpah ya, postingannya nggak penting banget.

cie mengatakan...

hehe dasar ngaco! udah maen recorder aja

Patung Pancoran mengatakan...

@kaizer disc-co

hwakakakakkk

lo juga lolicon!! XP

Patung Pancoran mengatakan...

@hapsarisekaradi

hwehwehwhehee


udah tau gak penting koq dikomentarin, mbak?

hohoho

Patung Pancoran mengatakan...

@cie

jujur, menurut gw recorder itu lebih susah dibanding pianika..

Kaizer Disc-Co mengatakan...

@patung pancoran

ckckckck, lolicon itu berbeda dengan pedhofil harun-dono...

you've still got so many things to learn...

*meninggalkan scene dengan indahnya*