Sabtu, November 22, 2008

Tersisih

Okay, ini pertama kalinya gw ngepost dua kali dalam sehari.

Tadi sore, abis posting, gw disuruh ke kampus sama Misha buat bantuin nyebarin flyer acara kerjasama FSRD dan STEI. Digital Media Festival, namanya.

Jadi, ceritanya seharusnya ada 100 orang anak TPB SR yang ikut, tapi karena pada males akhirnya yang dateng cuma sekitar belasan orang, termasuk gw. Sebagian ada yang gak ikut karena ikutan Makrab UKJ. Gw juga harusnya ikutan Makrab. Tapi karena gw gak enak sama anak-anak yang ngajakin gw, khususnya Fatchi sebagai ketua angkatan, gw jadi ikutan buat nyebarin flyer, dengan harapan cepat selesai jadi gw masih bisa nikmatin Makrab UKJ cukup lama.

Itu alasan pertama. Alasan kedua gw gak ikut Makrab adalah karena gw sebagai anak UKJ jarang dateng di awal-awal karena dulu gw adalah ketua angkatan, sibuk dengan berbagai 'urusan dalam negeri' TPB SR. Jadilah gw ketinggalan banyak banget informasi. Gw jadi gak tergabung dalam kepanitiaan Makrab, bahkan gak mesen jaket yang harusnya gw pesen dan gw pake pas Makrab. Semua anak UKJ 2008 dateng dengan jaket itu kecuali gw dan 2 orang lagi.

Udah gak pake jaket, gw dateng telat pula. Telat 1 jam dari waktu yang seharusnya. Gw sibuk ngeladenin temen gw curhat via YM n nyari kord gitar buat gw mainin di sana, tapi ternyata printer warnetnya rusak. Okay...

Dengan telat dan gak pake jaketnya gw di acara itu, gw kayak orang yang salah tempat. Gak tau harus ngapain. Ngerasa lain sendiri dengan anak-anak yang pada pake jaket yang sama n udah akrab duluan karena udah gawe bareng sebagai panitia. Praktis, gw ngerasa tersisih. Gw pun memutuskan untuk ikut bagi-bagiin flyer aja.

Gw berangkat agak telat karena harus ngambil motor di parkiran belakang yang jauh. Gw nyusul ke Gasibu dan ikutan bagi-bagiin flyer di sana. Entah sejak kapan, kelompok gw jadi mencar-mencar. Masing-masing orang ngebagi-bagiin flyer sendirian, pake kostum. As for me, gw pake blazer, celana bahan, n topeng rubah dari Jepang (kayak topeng Anbu di Naruto). Garing abis gw ngebagiin flyer sendirian.

Abis itu, pembagian flyer dilanjutin ke Dago Plaza. Seperti biasa, Jalan Dago di malam minggu macet parah. Gw dateng, terus ketemu temen-temen yang udah sampe duluan, dengan flyer yang segera habis.

Gw diminta tolong Fatchi untuk nganterin dia ke kampus. Gw anterin lah dia ke kampus. Gak di Dago gak di Taman Sari, semuanya macet. Setelah Fatchi turun, gw cabut ke BIP, tempat pembagian flyer selanjutnya, dengan bermacet-macetan. Sampe di sana, gw sms anak-anak, nanyain pada dimana. Beberapa menit kemudian, dateng sms balesan yang isinya ngasi tau kalo flyernya udah abis n misi selesai. Jadi, di BIP gw cuma duduk di motor, nahan ngantuk, gak ketemu anak-anak, terus balik lagi ke kampus.

Gw coba cek ke Sunken Court, berharap Makrabna masih jauh dari selesai dan gw bisa ikut senang-senang. Tapi ternyata yang gw liat mereka udah lagi beres-beres. Pesta sudah selesai, dan gw gak ikut pesta itu demi ngelakuin sesuatu yang sama sekali gak menyenangkan. Bagi-bagiin flyer dengan garing, macet-macetan, dan nahan ngantuk di atas motor. Gw baru aja membuat pilihan terbodoh gw tahun ini dengan gak ikut Makrab UKJ. Gw nyesel parah.

Gw dateng ke sisa-sisa acara dengan wajah manyun dan, karena gw jarang dateng, cuma beberapa orang yang menyadari kehadiran gw di sana. Mungkin mereka gak tau gw anak UKJ, mungkin mereka pikir gw senpai yang jarang dateng karena gw gak pake jaket itu, mungkin mereka gak terlalu peduli siapa gw, mungkin mereka gak tau betapa nyeselnya gw karena udah membuat pilihan bodoh itu.

Gw ngeliat wajah mereka yang masih penuh euforia. Euforia yang gw skip begitu aja demi bagi-bagiin flyer acara yang belum tentu gw datengin. Dari semua anak SR yang UKJ, cuma gw yang gak ikut Makrab.

Beberapa senpai yang tahu dan simpati dengan keadaan gw ngasih gw onigiri. Okay, that's very sweet of you, senpai. Thanks, anyway.

Gw duduk di bangku melingkar di depan sekre UKJ, membelakangi sekre sambil YM-an sama temen gw yang anak psikologi. Curhat tentang kebodohan gw.

Dari belakang gw, ada sinar terang lampu sekre UKJ. Gw bisa denger canda-tawa riang mereka yang memutuskan untuk nginep di sana yang sedang ngobrol, main-main, dan senang-senang. Gw gak bisa masuk ke wilayah itu. Gw ngerasa bukan bagian dari mereka. Gw terlalu jauh dari mereka. Gak ikut Makrab, bahkan sebelumnya gw jarang dateng, dan gw gak pake jaket itu. Honestly, I'm jealous seeing them wearing those things. Keren, seragam, dan sangat Jepang sekali. And I don't have one...

Tersisih. Itulah yang gw rasain. Dan gw gak nyalahin siapa-siapa. Emang gwnya aja yang udah bikin pilihan bodoh.

Gw duduk sendirian. Pengen pulang, tapi biasanya jam segini pintu udah dikunci. Gw bisa aja nelpon minta dibukain, tapi gw gak enak. Nginep di sekre di belakang gw? Hell no. I don't belong there. Akhirnya gw cabut ke warnet 24 jam dan nulis curhatan gw ini. Hahaha...

Oh well, lagi-lagi gw meracau. Thx 4 reading n posting some comments anyway...

7 komentar:

Orang Awam mengatakan...

Persolar
run, blog lw kini menjadi bahan curhatan yang cukup menggugah ya, walaupun gw cukup miris dengernya, walaupun lebih kearah kasihan dan cukup dikasihani sih..

Now playing
The Panas Dalam - Jangan sombong
hahah

ryuji_shingo mengatakan...

I understand that feeling. Gw jg masih berharap bs ikutan makrab UKJ, dan bahkan gw pun ga tau klw ternyata ada pemesanan jaket (they called it "happi"). Yawd, gw pas makrab UKJ cuma bs ngeliat pasrah dari atas sunken, di depan perpus. Coba gw bs ikutan...bs nyanyi2 senang, tp oh well, gw jg udah ngundurin diri dr kepanitian krn gw ga bs bagi waktu. It can't be helped. Tp sebenernya udah dr awal kyknya gw merasa tersisih di UKJ, it just seems that they have their own world and I can't join them. Tp gw msih beruntung, ada unit lain yang gw bener2 merasa klw gw adalah bagian dan keluarga dari mereka (baca: Genshiken). They welcomed me. Tp menurut gw ga ada kata telat sih run, lw msih bisa gabung sama anak2 UKJ. Sementara gw kyknya ga bakal bisa, krn gw anak Genshi yang sangat full dedicated. Beside, I don't have much time for doing both unit's activity.

You have such a though time man...klw tw gitu ceritanya, kenapa lw ga minta nginep dikosan gw aja td malem? I'm sorry for not offering you, I don't know your situation very well, sorry pal.


Oke, kenapa malah jd gw yg curhat disini? ah whatever. wish you for the very best, and never give up.

Orang Awam mengatakan...

eh salah.. lagu tuh
harusan 'Jangan Takut'
hahaha :p

aRai mengatakan...

panjang amir postingana ... ada yg baca ampe abis :p

angga labyrinth mengatakan...

Perlu dicoba juga tuh begadang d warnet....

yuuuuhuuuu marii sini beropini! mengatakan...

yaaahhhh. curhatan nya mantap. cm gr2 makrab ngerasa tersingkir krn gag dpt senyum lepas ky tmn2 lo. smangad run!

yuuuuhuuuu marii sini beropini! mengatakan...

kapan hunting fotografi lagi? :)