Rabu, Juli 30, 2008

Nonton part 2: The Right Price

Halo semuanya! Mungkin ada diantara kalian yang kaget dan berpikir, ‘Perasaan baru kemaren gw buka blog keren ini, koq sekarang udah ada postingan baru, banyak lagi, sampe ada part.2 gini’. Well, itu wajar. Blog gw emang keren. Oh, bukan gitu maksudnya. Gw ngepost dua postingan sekaligus karena ada 2 hal yang pengen gw ceritain, yaitu tentang pengalaman gw nonton di fX, dan review filmnya.

Oiya, belakangan ini gw jarang onlen nih. Leptop rusak, jadi untuk internetan terpaksa di warnet ato dengan cara melakukan simbiosis parasitisme di computer teman yang ada koneksi internetnya. Jadi, untuk mereka yang ngerasa balesan komen gw di postingan gw sebelum ini agak kurang memuaskan, please, by all means, I’m sorry.

Selain hiatus, postingan gw belakangan ini juga agak berubah jadi agak serius. Well, gak ada kesengajaan untuk berubah ke arah situ sih, cuma lagi pengen aja nulis-nulis kayak gitu. Well, to tell u the truth, gw juga kangen band nih nulis yang lucu-lucu, misalnya tentang Dhini Aminarti, Nadya Vega, atau adek kelas gw yang jomblo itu… (agak gak nyambung emang, tapi mereka emang ‘lucu’. Hehehe….)

Eniwei, sebelumnya seperti yang sudah gw obrolin dengan Shintung di YM, gw berencana untuk ngepost postingan tentang mantan gw. Tapi ternyata setelah gw nonton The Dark Knight, gw ngerasa harus nulis review tentang film itu. Tentang mantan bisa nunggu lah. Film ini terlalu keren untuk gak gw bikin reviewnya!

Gw mau cerita-cerita tentang kesialan(baca:kebodohan, ketololan, keidiotan, atau yang setara dengan itu) yang gw alami sebelum nonton film itu. Here we go:

Siang hari, gw nelpon Echa, temen seperjuangan gw. Gw ngajakin dia nonton The Dark Knight di XXI fX karena anak-anak Bintang Merah udah pada nonton semua. Dia setuju dan nyuruh gw ngajak temen-temen kita yang lain. Gw telponin lima orang. Hasilnya: 3 orang hapenya gak diangkat, 1 orang gak dapet izin, dan 1 orang lagi di Dufan. Well, jadilah gw jalan berdua aja sama buntelan lemak yang bisa ngomong bernama Echa.

Sore hari, setelah capek ngajakin anak-anak yang pada gak bisa dateng semua, gw jemput dia di Mal Ambassador. Sebelumnya dia ngajak gw ketemuan di Eceltronic City di SCBD aja. Tapi masalahnya gw gak tau Electronic City yang di SCBD tu ada di sebelah mana. Gw taunya Electronic City yang di sebelah Mal Artha Gading. Daripada kita gak jadi nonton karena gw *ehem* nyasar(lagi), mending kita ketemuan di tempat yang gw tau aja.

Sampe di Kuningan, gw parkir di parkiran ITC Kuningan di sebelah Mal Ambassador. Kenapa? Apakah Mal Ambassador terlalu elit sehingga tidak ada parkiran motornya? Bukan, gw parkir di sana karena gw gak tau kalo ternyata ada pintu masuk lagi buat Mal Ambassador. Kirain area parkirnya jadi satu ato bisa masuk ke parkiran Mal Ambassador dari situ.

Sampai di sana, gw dikejutkan oleh parkiran motor yang luar biasa padat dan sangat tidak berperikesepedamotoran. Ini ngingetin gw sama parkiran motor di ITC Mangga Dua di mana gw dan abang gw sempet punya pengalaman gak enak saat ngeluarin motor dari sana: matahin spion motor sebelah gw. Ketauan? Tentu tidak, kan saya minum Combantrin. Eh, maksud gw kita gak ketauan karena segera ngumpetin itu spion di bawah motornya sebelum ada yang curiga.

Terus, setelah gw rendezvous sama Echa di sana, gw balik ke parkiran motor. Kedodolan gw yang kesekian kalinya hari ini gw lakuin: gw lupa parkiran motor di mana. Gw nyari-nyari parkiran motor di B1, ternyata parkiran motor ada di B2. Ingetan gw yang lebih lemah dari nenek-nenek pikun ditambah dengan penyakit buta arah gw telah membuat gw dan temen gw tersesat.

Di parkiran motor, gw bertemu dengan motor gw. Gw lari ke arahnya dengan gerak slow motion dan meluk dia dengan penuh perasaan seperti di film-film India. Echa yang tersiksa setelah melihat adegan tak senonoh itu semakin mencap gw sebagai orang dodol karena di sana gw baru nyadar kalo: gw gak bawa helm buat Echa. Astaghfirullah…

Kita mencoba mencari helm 15000-an di Carefour. Ternyata helm paling murah adalah helm seharga 40000 lebih. Gw sempet mikir untuk beli ember dan tali rafia buat dijadiin helm, tapi entah kenapa usulan itu ditolak mentah-mentah sama Echa. Padahal kan tingkat keamanannya sama dengan helm 15000-an, tul gak?

Gagal menemukan helm murah, kita keluar dari parkiran, nyari taksi buat ke fX. Kenapa taksi? Karena taksi nyaman? Taksi memang nyaman, tapi bukan itu asalannya. Alasannya tentu saja karena kita… gak tau angkot ke sana.

Setelah menyeberang jalan dengan penuh perjuanga, kita mencari taksi berlabel Tarif Lama. Sebongkah taksi kosong melintas tanpa menghiraukan kita. Nevermind, kita cari yang lain. Akhirnya ada juga taksi yang kosong. Seperti biasa, sopir taksi nanya, “Mau kemana, Dek?”

“fX Senayan, Pak”

“Wah, enggak deh, Dek. Sudirman macet banget. Cari yang lain aja.”

Kita pun turun dengan sambil misuh-misuh dengan indahnya. “Asu…,” kata gw pelan setelah turun dari taksi. Echa memberi usulan buat patungan beli aja itu helm di Carefour tadi. Toh, keluar duitnya sama aja, kan? Gw mengiyakan usulan itu. Jadilah kita nyeberang lagi, balik ke Carefour lagi, dan beli helm 40000-an itu.

Di parkiran. Motor gw membelakangi pos keluar. Gw mencoba memutar arah motor gw, tapi gagal karena ternyata gak cukup space buat ngelakuin itu. Gw ngambil jalan muter. Di tengah jalan, ada motor jalan ke arah gw, hendak keluar dari pos keluar di belakang gw. Jalanan yang sempit memaksa gw untuk mundur sampe ke tempat gw parkir tadi. Setelah itu, barulah gw jalan.

Setelah perjuangan panjang, gw berhasil mengeluarkan motor gw dari neraka motor itu. Tapi neraka berikutnya menunggu. Apakah gerangan neraka berikutnya yang dimaksudkan di sini? Jalan penuh lubang? Taman Lawang? Rambut Bena? Bukan ketiganya, kawan. Neraka di sini adalah Kuningan dan Sudirman jam 7 malam alias kemacetan yang teramat sangat puuuaaannjaaaanggg sekali. Sekarang gw ngerti kenapa supir taksi tadi gak mau nganterin kita.

Singkat cerita, kita sampe di fX. Gw ngikutin mobil di depan gw. Di sana, gw ditahan sama satpam. Satpam itu berkata, “Maaf, Dek, di sini gak ada parkiran motornya. Kalo mau parkir di gedung Depdiknas ato Wisma Serbaguna.”

Wadefak?! Gak ada parkiran motornya?! Ini sangat diskriminatif!! Seolah-olah motor dipandang sebagai kendaraan ‘kelas dua’ begitu pula dengan pengendaranya karena biasanya pengendara motor berasal dari kalangan menengah ke bawah. Orang-orang berada selalu naik mobil. Lebih nyaman, gak kena asap kendaraan, dan tentu saja lebih mahal. Sambil misuh-misuh, gw jalan lagi ke gedung Depdiknas di sebelah.

Ngeliat saptamnya ngasi tanda gw gak boleh masuk, akhirnya gw jalan lagi. Mungkin itu pintu keluarnya, pikir gw. Gw mencoba mencari pintu masuknya, dan… Gak ketemu. Akhirnya gw terpaksa markir motor gw di parkiran Wisma Serbaguna Senayan.

Akhirnya gw menginjakkan kaki gw di fX untuk pertama kalinya. Baru aja masuk, si Echa langsung ketemu temen-temennya(di luar rencana) dan berpelukan dengan indahnya. Setelah ngobrol cukup panjang, kita naik ke atas. Waktu sudah menunjukkan pukul 20.15 dan itu artinya kita harus nonton sekarang sebelum kita terpaksa nunggu sampe tengah malem. Sebenernya Echa pengen banget nyobain wahana Add Most Fear di sana, tapi kita tunda dulu karena rencana awal harus dilaksanakan. Kita udah sampe beli helm buat nonton di sini. Kalo sampe gagal, gw potong kumis... jadi setengah!(Oke, gak nyambung emang, cuma pengen ngikutin iklan aja koq).

And the movie was… MARVELOUS, kawannn!!!! Lima belas ribu terlalu murah untuk film sekelas The Dark Knight!! Gw bahkan gak akan komplain kalo gw harus bayar 30000 buat nonton film sekeren ini. Semuanya keren!! Castingnya, adegan action-nya, ceritanya, musiknya, dialog-dialognya, karakternya, semuanya keren!!

Gw pun pulang dengan senyum puas. Kesialan-kesialan yang gw alami sebelum nonton film ini menguap begitu aja. Gw semakin yakin dengan ungkapan ‘Tuhan selalu memberikan label harga yang tepat untuk segala sesuatu’.

24 komentar:

tammi prasetyo mengatakan...

see, it always good things happen after the bad things.

kaya pepatah lama;
'bersakit-sakit dahulu baru bersenang-senang kemudian'

yah kejadian gue nonton itu gue juga kayak gitu sih, hehe.
loh kok jadi curhat? walau pasti elo ga ngerti apa yg gue omongin..
hiahaha

Patung Pancoran mengatakan...

@tammi

u mean, kebakaran itu?

Pesut Amphibi mengatakan...

lima belas ribu? FX Senayan dimana sih?

<=== orang katro

Republik Gaptek mengatakan...

Selain tukang nyasar, loe juga tukang pelupa yaaa..weheheheheh

Don Danang mengatakan...

The Dark Knight emamng keren. cukup.

kiiiluthuajah mengatakan...

emang mantepp! uhh,,
emang macho!
emang cakepp!
yeahh..

nugraha adi putra mengatakan...

Huaa..!1 gw belom nonton tuh pilem.. nonton ah..!!

bener tuh.. tuhan slalu memberi label harga yang teat untuk sebuah perjuangan.. mantap..!

Shintung mengatakan...

"Gw sempet mikir untuk beli ember dan tali rafia buat dijadiin helm"

GW SETUJU!

Repot2 amat sih?
ntar kayak kk gw lho.. kalo beli helm yang 200-an rebu mulu.
sering banget ilang.
trz beli lagi yang lebih mahal.
y ilang terus lah.

budiernanto mengatakan...

buseet ini panjang banget, kapan2 deh bacanya...

tammi prasetyo mengatakan...

@patung: bukan kebakaran neng. seuatu yang lain. kalo kebakaran mah itu after nonton batman.. hiehehe

raze_namikaze mengatakan...

Wkwkwk kayaknya kita punya sifat sama, suka nyasar n lupa tempat. mari sebarkan virus ini

Pilm penuh perjuangan

Patung Pancoran mengatakan...

@pesut kurang gaul
wajar kalo lo gak tau
tu mal baru jadi belom lama
fx tu di sebelah depdiknas, masuknya dari jalan pintu 1 senayan

@tyo gaptek
begitulah, nyasar=lupa jalan

@don danang
jah..
komennya cuma gitu doank.. :(

@kiiluthuajah
aduhh kii.. mujinya gak usah berlebihan gitu donk... malu taukk..

@adi
segera nonton!!! tu film terlalu keren buat dilewatin!!

@shintung
gw juga dah 2 kali kehilangan helm nih..
tapi helm mahal emang lebih nyaman dipake sih..

@budiernanto
huuuu... *manyun*

@tammi
terus apa donk?
putus pacar?
kesurupan?
dikejar bena?

@raze
oke!! kita adalah "ambassador of nyasar syndrome"!!

achie mengatakan...

Perjuangan lo emang g sia2 yeh.. Terbayar sudah..

Sebelah depdiknas? Emang ada? Sbelah depdiknas bukann carrefour yahh? Ga tau ni gw..

inda mengatakan...

wa wa wa untung si jim gordonnya gak jadi mati. entah kenapa, gue bakal lebih sedih kalo dia yang mati dibandingin kalo si batman yang matii.. ahahaha.

oiya, lo nonton 15 ribu? gue 10 ribu tung... ahahahaha lebih ga enak hati jadinyaa.. tapi ya sudahla..

Patung Pancoran mengatakan...

@achie
ada koq. coba cek aja.

@inda
pajak, nda. orang ganteng bayarnya lebih mahal...

BeruangGila mengatakan...

Tukang nyasar.....
Tukang Pelupa...
Tukang soToy .... *salah nyapa orng pernah kan lo?!?!?
HATI@ d BDG!
Nyasar malu lo ma mojang2!hihihihihi

presy__L mengatakan...

wah di fx plaza !! depan kantor gw tuh.. graha niaga.. mmphh waktu gw kesana celingak celinguk koq ga ada makanan murah ya ?? mahal2 semua..
tapi waktu gw naik taksi dari menara bank danamon depan ambassador ke kantor gw pake blue bird.. cuma 12 RIBU kawan. 12 Ribu !!! tapi itu pas setengah 12-an si..pas orang sholat jumat

diana bochiel mengatakan...

hahaha kacau lo pergi gitu aja ngerusak motor orang..untung lo minum combantrin..ga ketauan deh..

eh YM lo dunk...oia dapet salam dari gita dua kilo..

tandodol mengatakan...

fx manteb banget
desain interiornya itu loh gak nahan, jauh dibandingin ver lama nya (sudirman place, sudirman plaza, ato apalahitu), en satu lagi gua mo bilang, bukannya tulisannya atmostfear ya?
*ngecek fx-generation.com*
tuh kan atmostfear

Paams mengatakan...

lo bego run

kita mengatakan...

the dark knight..

ada yang bilang bagus..ada yang bilang jelek,..bingung nih..

nonton gak ya???

hehehe...

shelly mengatakan...

gw ketularan nyasar nih...

adaobatbuatsembuhinga?

Chablina mengatakan...

geblek lo.

btw,
the dark knight emang keren!!!

Patung Pancoran mengatakan...

@beruanggila
semoga tidak nyasar! amiiinnn!

@presyl
jah... itu maah pas jalan lagi sepi2nya..

@bochiel
salam balik ya!

@tandodol
oiya ya? maap, maap. ah, males nggantinya..

@paams
lo gendut paams

@kita
mungkin yang bilang jelek itu gak ngerti filmnya...

baca reviewnya dulu aja. ada tuh di postingan sebelum ini

@shelly
coba cek di apotek terdekat..

@chablina
geblek is not a crime!

setuju banget! movie of the year!